NASIB GAMBIRKU DULU, GAMBIRKU KINI


Post by : Sekretariat Dewan, 02 Maret 202009:04:49
1718 dibaca

File foto tidak ditemukan !!!

MENGUAK JALUR EKSPOR GAMBIR KE INDIA
Oleh: Saiful Guci

Nasib Gambirku Dulu,Gambirku Kini

PENDAHULUAN

Gambir adalah salah satu komoditas perkebunan rakyat dan menjadi komoditas ekspor Indonesia yang diperoleh dari pengempaan daun dan ranting tanaman Uncaria gambier
(hunt) roxb. Ekstrak gambir memiliki kandungan senyawa polifenol berupa katekin dan tanin. Kedua kandungan inilah yang kemudian memberikan nilai ekonomi karena dimanfaatkan sebagai bahan baku industri farmasi seperti pasta gigi, kosmetik, penyamakan kulit, pewarna, dan bahan industri makanan. Indonesia menempati posisi yang sangat penting sebagai produsen gambir terbesar, dengan memasok 80% kebutuhan gambir dunia.

Keunggulan komparatif yang dimiliki Indonesia berupa kecocokan iklim dan topografi yang sesuai dengan budidaya gambir memberikan efek positif terhadap produksi dan ekspor gambir setiap tahunnya, sehingga Indonesia menjadi pemasok utama gambir dunia.

Produksi gambir nasional dihasilkan dari empat provinsi sentra penghasil gambir, yaitu Sumatera Barat, Sumatera Utara, Riau, dan Sumatera Selatan. Diantara keempat provinsi tersebut Sumatera Barat merupakan sentra gambir terbesar dan mampu memasok 80% hingga 90% dari total produksi gambir nasional. Bahkan menurut data BPS (2018) dalam rentang 2013 hingga 2018 kuantitas ekspor dan nilai ekspor gambir Sumatera Barat cenderung meningkat. Oleh karena itu, Sumatera Barat diposisikan sebagai barometer gambir nasional.

Di Provinsi Sumatera Barat terdapat 2 daerah terpenting penghasil gambir yaitu Kabupaten Lima Puluh Kota dan Kabupaten Pesisir Selatan. Kabupaten Lima Puluh Kota merupakan penghasil gambir terbesar daerah ini, yang mampu memasok ± 70% dari total produksi gambir Sumatera Barat.

Memiliki posisi sebagai negara penghasil terbesar gambir dunia, Indonesia diharapkan mampu meningkatkan kesejahteraan petani gambir. Posisi Indonesia yang bisa menjadi pemegang kendali dengan keunggulan komparatif sebagai penghasil gambir terbesar di dunia memungkinkan untuk itu. Oleh karena itu, secara normatif Indonesia seharusnya bisa menjadi pelaku monopoli dalam pemasaran gambir.

Akan tetapi, harapan tersebut ternyata belum menjadi kenyataan. Adanya paradoks posisi gambir Indonesia yang mendunia, justru belum dinikmati petani gambir Indonesia sebagai produsen utama gambir. Hal itu terjadi antar lain akibat sistem budidaya yang masih konvensional, lemahnya agroindustri pengolahan gambir, buruknya peran kelembagaan tingkat petani, dan tidak efisiennya pemasaran gambir.

Disisi lain, mekanisme pembentukan harga gambir hingga saat ini masih berdasarkan harga yang ditentukan oleh eksportir dan importir gambir.Eksportir merupakan lembaga pemasaran yang bertindak sebagai penentu harga gambir, dengan kecenderungan informasi harga di tingkat eksportir/importir yang tertutup sehingga perubahan harga gambir menimbulkan ketidakpastian bagi petani. Pada 2016, harga gambir tertinggi mencapai Rp 55.000 per kilogram. Setahun berikutnya melompat menjadi Rp 105.000 per kilogram. Namun sejak Maret 2018, sampai Februari 2020 anjlok hanya sebesar Rp 19.000 per kilogram di tingkat petani.

Hal ini memperkuat dugaan bahwa sistem pemasaran gambir tidak efisien, akibat harga ditingkat eksportir tidak terintegrasi dengan harga ditingkat petani. Selain itu, tidak diketahuinya harga riil di pasar internasional dan terlebih lagi informasi harga internasional cenderung tidak dapat diperoleh pada lembaga pemerintahan terkait seperti halnya komoditas unggulan nasional (cacao dan kelapa sawit) karena posisi gambir yang bukan merupakan komoditas unggulan nasional.

Tertutupnya informasi harga gambir tersebut menyebabkan lemahnya bargaining power petani gambir dan menempatkan petani gambir sebagai price taker dalam sistem pemasaran gambir.

INDIA SEBAGAI DAERAH TUJUAN EKSPOR GAMBIR

Apabila kita berselancar di google http://www.iwpkatha.com/sri.html. Terdapatlah daerah tujuan ekspor gambir Indonesia salah satunya ke Negara India, kemana saja pedagang pengumpul Indonesia menjualnya baik melalui perantara eksportir di Singapura, tetap para eksportirnya mengirimkan dengan tujuan ke perusahaan Indian Wood Products Co. Ltd. dipromosikan oleh Mr. H.N. Gladstone, Mr. H. Bateson, Mr. E.H. Bbray of London dan lainnya pada tahun 1919. Perusahaan ini didirikan pada tanggal 23 Desember 1919 sebagai perusahaan yang dibatasi oleh saham berdasarkan Indian Companies Act, 1913, dengan satu-satunya objek untuk memproduksi Katha dan Cutch di Izatnagar, Bareilly (UP) India . Kegiatan manufaktur dimulai pada tahun 1920 dan Dewan Direksi menunjuk M / s. Gillianders Arbuthnot & Co. Ltd., sebagai Agen Pengelola untuk menjaga aktivitas sehari-hari Perusahaan.

Hingga tahun 1962, Perusahaan berada di bawah Direktur Industri, Kanpur (UP) dan baru pada tahun 1963 perusahaan tersebut diberikan Izin Industri oleh Departemen Perdagangan dan Industri. Dengan dihapusnya Sistem Pengelolaan Instansi oleh Companies Act, M / s. Gillanders Arbuthnot & Co. Ltd. tidak lagi bertindak sebagai Agen Pengelola Perusahaan. Setelah itu, kendali dan manajemen Perusahaan berada di tangan Dewan Direksi yang terdiri dari Direktur Gillanders Arbuthnot & Co. Ltd., dan perusahaan asosiasi mereka.

Pada tahun 1980, manajemen saat ini mengakuisisi saham pengendali di Perusahaan dengan mengakuisisi saham Perusahaan. Pada tahun 1980, manajemen saat ini mengakuisisi saham pengendali di Perusahaan dengan mengakuisisi saham Perusahaan.

Saat ini, Mr. K.K. Mohta (Ketua) dan Bp. Bharat Mohta (CEO) mengendalikan seluruh operasi Perusahaan dan diwakili di Kantor Terdaftar Perusahaan sedangkan Bpk. Damani (Direktur Eksekutif) tinggal dan ditugaskan di tempat kerja mengawasi dan mengendalikan seluruh operasi dan produksi dari perusahaan. Namun, pengawasan total dan pengawasan ketat berada di tangan Dewan Direksi perusahaan.

PRODUKSI

1. Catechu
Penggunaan Catechu: Secara tradisional digunakan sebagai penyegar mulut dengan sirih quid di India. Generasi baru penyegar mulut, seperti Pan Masala menyebarkan Catechu sebagai bahan utama dengan kacang pinang dan kadang-kadang dengan mengunyah tembakau. Catechu adalah zat dan memiliki kepahitan yang berbeda diikuti oleh rasa manis-dingin. Ini juga menemukan digunakan sebagai agen penyedap dalam bumbu, es krim, permen, minuman dll. Sejak lama, penggunaan obat-obatan dari catechu sudah dikenal. Ini menemukan penggunaan utama dalam pengobatan diare, disentri, penyakit mulut, gusi, amandel dll. Banyak penggunaan baru katekin (yang merupakan bahan utama alami katekin) seperti antioksidan, perawatan kulit, anti-diabetes, anti-inflamatory dilaporkan

2.Cutch
Kegunaan: Cutch adalah sumber alami untuk Tanin (untuk penyamakan kulit). Ini menciptakan berbagai warna dengan logam dan berguna sebagai zat pewarna untuk serat alami. Ini juga digunakan sebagai penyegar mulut. Penggunaan obat yang mirip dengan katechu juga dikenal. Ini memiliki aplikasi dalam pengeboran minyak, tinta cetak-pigmen, perekat dll.

Melalui proses Manufaktur, Epi-katekin (tipe L & DL) dari Acacia Catechu dan D-Katekin dengan Ekstraksi Gambir yang larut dapat dijadikan Gambir –alkaloid (seperti Gambir Tannine, Oxo-gambir tannine, dll.). Kemurnian tinggi (99% +) D-Catechins (Hy-drate), digunakan oleh produsen penyegar mulut lokal. Kegunaan: Baik Epicatechins & D-Catechins telah menunjukkan kegunaan sebagai Antioksidan. Ini juga telah membuktikan kemanjuran dalam pengobatan hepatitas virus akut, dan sebagai Anti-diabetes, Anti-inflamatory, Anti-Dirrhoea, Anti-Disentry, Chemo-preventor dll. Ini juga secara tradisional digunakan untuk perawatan Gusi & Gigi dan penyakit kulit.

TINJAUAN INDUSTRI

Lembaga Penelitian Hutan Dehradun telah mengembangkan proses yang lebih baik untuk memproduksi Katha dan cutch dari Gambier (ekstrak Uncaria Gambier Roxb). Pembuatan produk ini sederhana dan tidak memerlukan teknologi atau peralatan canggih. Ada banyak aplikasi dari produk ini.

Katha pahit, tajam dan digunakan dalam paan dan obat-obatan dan persiapan ayurveda. Cutch adalah produk sampingan dari Katha dan digunakan sebagai bahan penyamakan, sebagai aditif dan pengawet oleh banyak industri.

Katha telah diproduksi di negara ini sejak lama dan ini adalah barang konsumsi massal karena digunakan dalam persiapan paan di seluruh negeri. Ini telah mendapat nilai obat juga dan digunakan dalam persiapan ayurvedic karena menyembuhkan gatal, gangguan pencernaan dan bronkitis dan sangat efektif dalam kusta, maag, bisul, tumpukan, penyakit tenggorokan dll. Di sisi lain, cutch memiliki berbagai aplikasi industri. Ini adalah salah satu sumber penting bahan penyamakan nabati, digunakan secara luas sebagai aditif untuk lumpur pengeboran yang digunakan untuk pengeboran minyak dan untuk pelestarian batang berlayar, jaring ikan, kantong surat dll. Dengan demikian, kedua produk ini serbaguna dengan aplikasi yang bervariasi.

TINJAUAN BISNIS

Indian Wood Products Co. Ltd. yang didirikan pada tahun 1919 adalah produsen Pioneer Katha (Catechu) dan Cutch berkualitas tinggi. Perusahaan juga memiliki laboratorium penelitian yang memiliki pabrik & peralatan untuk penelitian skala Pilot Plant untuk meningkatkan kualitas & penelitian.

Untuk memenuhi meningkatnya permintaan Katha pada tahun 2015, telah menandatangani perjanjian manufaktur kontrak eksklusif dengan Nanhe Mal Agro (India) Limited di Daman-UT untuk membuat katha. Pada 2016, mengambil pabrik pembuatan katha di Baroda berdasarkan perjanjian sewa 10 tahun. Perusahaan memperluas kapasitasnya di pabrik Bareilly secara teratur. Untuk meningkatkan Pangsa Pasar di Segmen Premium Katha, Perusahaan telah mendirikan pabrik ladang hijau di Jammu yang telah beroperasi pada Juli-2019.

Perusahaan memberanikan diri untuk menjual rempah-rempah dalam beberapa kondisi dalam fase - I pada tahun 2018. Perusahaan beroperasi dalam 2 segmen yaitu pembuatan katha & ritel rempah-rempah yang dikemas. Perusahaan telah mencatat total pendapatan dari operasi katha adalah Rs. 196.45 crores & Rs. 4,05 crores dari rempah-rempah pada TA-2019. Perusahaan memiliki jaringan pemasaran yang luas dengan distributor dan dealer yang setia dan berkomitmen di India.

Sumber bahan: Perusahaan mengeksplorasi berbagai opsi untuk sumber produk. Perusahaan selalu menjaga hubungan yang sehat dengan vendor. Pemilihan produk dan vendor dilakukan oleh Perusahaan berdasarkan kualitas produk, biaya produk, dan kapasitas, kredibilitas, kesadaran kualitas, dan pengalaman vendor.

Perusahaan juga memiliki tim pemasaran yang berdedikasi, yang selalu berhubungan dengan stokis / pengecer / pelanggan. Tim pemasaran menunjukkan sampel, mengumpulkan pesanan pembelian dan membuat jadwal pengiriman.

PT.SUMATRA RESOURCES INTERNATIONAL

Sejak tahun 2014 berdiri PT Sumatra Resources International (PT.SRI), di Jorong Banja Ronah Nagari Pangkalan, Sumatra Barat Indonesia, sebuah unit yang dimiliki oleh Perusahaan Patungan yaitu, Agro & Spice Trading Pte Ltd. Perusahaan telah didirikan untuk produksi Catechin dari Gambir melalui ekstraksi pelarut dan teknologi inovatif untuk memproduksi Catechin yang sejak tahun 2018 telah berproduksi.

Dari diskripsi yang ada dalam http://www.iwpkatha.com/sri.html. Tujuan PT Sumatra Resources International (PT.SRI), adalah 100% produksi pabrik ini akan diimpor dan dikonsumsi oleh perusahaan Indian Wood Products Co. Ltd untuk pembuatan Katha Kualitas yang lebih baik, yang diharapkan memberi manfaat bagi Perusahaan dengan pengurangan biaya dan Peningkatan Kualitas Katha.

“PT Sumatra Resources International, at Pangkalan, West Sumatra Indonesia, a unit owned by our Joint Venture Company namely, Agro & Spice Trading Pte Ltd. The Company has been established for production of Catechin from Gambier through solvent extraction and the innovative technology has been used for the first time ever in the industry for producing Catechin. 100% production of this plant will be imported and consumed by IWP Co Ltd for manufacturing of better Quality Katha, which is expected to benefit the Company by cost reduction and improved Quality Katha.”

Dari cacatan ekspor terakhir terhadap ekspor gambir yang dilakukan oleh PT.Sumatra Resoursce Internasional (PT.SRI) ke India tercatat pada tanggal 19 Februari 2020 dimana PT.Sumatra Resoursce Internasional (PT.SRI) mengekspor Gambir ke The Indian Wood Products Co.LTD Bombay Mutual Building ,9 Brabourne Road 7Th Floor Kolkata 70001, West Bengal, India dalam bentuk Gambir Extract dengan poses bahan baku TS 40%.

Gross weight or other quantity and value (FOB). 249 DR. GW: 19,422 KGM. NW:18.675 KGM. USD 37.375.63 (Berat kotor atau jumlah dan nilai (FOB) lainnya : 249 DR. GW:
19.422 KGM. NW: 18.675 KGM. USD 37.375.63.

Setelah Gambir diolah di India baru di kirim ke customers USA, Brazil, Russia, Netherlands, Latvia, Turkey, Morocco, UAE, India, Nepal dan lain-lain.

IKLAN PT SUMATRA RESOURCES INTERNATIONAL

Pada tanggal 18 April 2018, pihak Indian Wood Products Co Limited (BSE: IWP) telah mengeluarkan Iklan produksinya yang berbunyi :

Yang terhormat,
Silakan temukan Siaran Pers terlampir pada "Dimulainya iklan produksi di PT Sumatra Resources International, di Pangklan, West Sumatra Indonesia, sebuah unit yang dimiliki oleh perusahaan patungan kami yaitu Agro dan Spice Pte. Ltd., Singaporerr.

Mohon mengatur untuk menyebarluaskan dan menampilkan hal yang sama pada Papan Pemberitahuan Anda tujuan informasi. Terima kasih.Salam sejahtera
Untuk Produk Kayu India Co Ltd

Anup Gupta,
Company Secretary & Comptiance Officer
Enclose: As Above

Dimulainya produksi komersial di PT.Sumatra Resources lnternational, di Pangkalan, Sumatra Barat Indonesia, sebuah unit milik kami perusahaan patungan yaitu Agro dan Rempah Pte. Ltd., Singapura.

Kolkota, 78,2O78 April

Indian Wood Products Co. Limited (BSE: IWP): Kami dengan senang hati memberi tahu Anda bahwa produksi komersial katekin dari gambir melalui ekstraksi pelarut telah dimulai di PT.Sumatra Resources lnternational, di Pangkalan, Sumatra Barat lndonesia, sebuah unit milik kami perusahaan patungan yaitu Agro dan Spice Pte. Ltd., Singapura.

Produksi komersial telah dimulai dari hari ini yaitu 18 April 2018 setelah jejak yang luas menjalankan yang dilakukan selama bulan-bulan sebelumnya. 100 % produksi dari pabrik ini akan diimpor dan dikonsumsi oleh Perusahaan kami untuk pembuatan Katha berkualitas lebih baik. Mempertimbangkan teknologi inovatif dan proses yang digunakan untuk pertama kalinya di industri, itu diharapkan memberi manfaat bagi Perusahaan dengan pengurangan biaya dan peningkatan kualitas Katha.

Tentang IWP
Indian Wood Products Co Limited (BSE: IWP) adalah salah satu perusahaan manufaktur Katha terkemuka di sektor terorganisir di lndia. Kami telah mencapai lebih dari 90 tahun pengalaman dalam bisnis ini dan sedang melangkah lebih jauh untuk mewujudkannya tujuan mencapai kepuasan pelanggan. Untuk informasi lebih lanjut, masuk ke: www.iwpkatha.com

********

Sejak keluarnya Iklan ini, harga gambir yang sebelumnya mencapai Rp.100.000,- sekarang dibawah Rp.20.000,- kenapa yaa ?

 

*Saiful Guci

Sampaikan komentar & saran